Oleh: staisyam | Juni 9, 2010

TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI (ICT) DALAM PENDIDIKAN

TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI (ICT) DALAM PENDIDIKAN

Oleh : Cepi Riyana, M.Pd.

1. Hakikat Teknologi Informasi dan Komunikasi

Memasuki Milenium III ini tak dapat disangkal lagi bahwa teknologi telah merupakan instrumen utama dari masyarakat dalam mencapai kesejahteraan melalui penciptaan nilai tambah. Kajian mendalam telah menemukan (discover) bahwa teknologi sebenarnya merupakan hasil akhir dari suatu proses yang terdiri dari rangkaian subproses penelitian dan pengembangan, invensi, rekayasa dan disain, manufaktur dan pemasaran. Disini teknologi modern didefinisikan sebagai ilmu pengetahuan yang ditransformasikan kedalam produk, proses, jasa dan struktur organisasi.  Teknologi diciptakan manusia melalui penerapan (exercise) budidaya akalnya. Manusia harus mendayakan akal pikirannya dalam me-reka teknologi berdasarkan ratio (nalar) dan kemudian membuatnya, me-yasanya, menjadi suatu produk yang kongkrit. Teknologi selalu disandingkan dengan istilah ilmu pengetahuan.

Ilmu pengetahuan merupakan usaha manusia untuk memahami gejala dan fakta alam, dan melestarikan pengetahuan tersebut secara konseptional dan sistematis. Sedangkan teknologi adalah usaha manusia untuk memanfaatkan ilmu pengetahuan itu untuk kepentingan dan kesejahteraan. Karena hubungan tersebut maka perkembangan ilmu pengetahuan selalu terkait dengan perkembangan teknologi, demikian pula sebaliknya.

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi mempunyai ciri eksponensial yaitu semakin lama semakin cepat, karena hasil dari suatu tahap menjadi dasar dan alasan bagi tahap selanjutnya. Ditinjau dari peran ekonominya teknologi merupakan pendorong utama bagi penciptaan nilai tambah ekonomis. Nilai tambah ini dinikmati oleh para pelaku ekonomi, sehingga menaikkan kualitas kehidupannya. Dengan naiknya kualitas kehidupan maka semakin besar pula dorongan untuk penciptaan nilai tambah agar peningkatan kualitas hidup itu berkesinambungan. Tidak mengherankan bahwa bukan saja perkembangannya semakin cepat tapi peranan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam masyarakat modern bertambah lama bertambah penting. Pengembangan ilmu pengetahuan berjalan aktif di segala bidang yaitu kesehatan, pertanian, ilmu ekonomi, ilmu sosial, ilmu pengetahuan alam dan sebagainya. Akan tetapi jika diamati lebih teliti ada empat bidang ilmu pengetahuan dan teknoilogi strategis yang akan menentukan masa depan dunia, dna karena itu akan berkembang dengan cepat dan dengan prioritas yang tinggi bagi umat manusia, yaitu :Material, Energi, Mikroelektronik dan Bioteknologi. Secara umum teknologi deawasa ini telah merambah kepada berbagai aspek di masyarakat, tidakhnya untuk industri, ekonomi, sosial maupun pendidikan dan khususnya pembelajaran.

Proses dan produk teknologi yang dihasilkan, tidak semuanya dapat dimanfaatkan dan secara relevan dapat dimanfaatkan untuk pendidikan terutama  untuk proses dan hasil pembelajaran. Produk teknologi seperti bioteknologi, mikroteknologi dan material tidak secara langsung diguanakn sebagi alat dan bahan untuk pembelajaran. Dengan demikian teknologi yang secara langsung relevan dengan pembelajaran adalah disesuaikan dengan makna pembelajaran itu sendiri.  Ase Suherlan (200 : 48) mengemukakan bahwa pembelajaran pada hakikatnya merupakan komunikasi yang transaksional yang bersifat timbal balik baik diantara guru dengan siswa maupun siswa dengan siswa dan lingkungan belajar dalam upaya mencapaian tujuan pembelajaran. Dari makna pembelajaran di atas terdapat makna inti bahwa pembelajaran harus mengandung unsur komunikasi dan informasi. Dengan demikian produk dan proses teknologi yang dibutuhkan dalam pembelajaran sesuai dengan karakteristik tersebut. Dengan demikian teknologi yang berhubungan langsung dengan pembelajaran adalah teknologi informasi dan komunikasi ( Information Communication and Technology).

Teknologi Informasi menekankan pada pelaksanaan dan pemprosesan data seperti menangkap, mentransmisikan, menyimpan, mengambil, memanifulasi atau menampilkan data dengan menggunakan perangkat-perangkat teknologi elektronik terutama komputer. Makna teknologi informasi tersebut belum menggambarkan secara langsung kaitannya dengan sistem komunikasi, namum lebih pada pengolahan data dan informasi.

Sedangkan teknologi komunikasi menekankan pada penggunaan perangkat teknologi elektronika yang lebih menekankan pada aspek ketercapaian tujuan dalam proses komunikasi, sehingga data dan informasi yang diolah dengan teknologi informasi harus memenuhi kriteria komunikasi yang efektif. Sebagai contoh salah satu aplikasi Teknologi Informasi dan Komunikasi adalah videoconference, yang menggunakan teknologi informasi untuk menghubungkan (networking) antar clien dengan fasilitas internet, pesan-pesan yang disampaikan oleh kedua belah pihak diterima, diolah, dianalisis dan ditrasmisikan, oleh teknologi informasi sehingga sampai pada masing-masing pihak melalui internet dengan jaringan satelit atau kabel. Peran teknologi komunikasi adalah mengatur mekanisme komunikasi antar kedua belah pihak dengan cara desain komunikasi yang sesuai, visualisasi jelas, pesan teks, suara, video memenuhi standar komunikasi, pengaturan feed back sehingga komunikasi berlangsung menjadi dua arah.

Secara lebih ringkas, Martin mengemukakan adanya keterkaitan erat antara Teknologi Informasi dan Komunikasi, teknologi informasi lebih pada sistem pengolahan informasi sedangkan teknologi komunikasi berfungsi untuk pengiriman informasi (information delivery). Pembelajaran Teknologi Informasi dan Komunikasi di sekolah memadukan kedua unsur teknologi informasi dan teknologi komunikasi menjadi Teknologi Informasi dan Komunikasi dengan tujuan siswa dan guru memiliki kompetensi untuk memanfaatkan teknologi informasi sebagai perangkat keras dan perangkat lunak untuk mengolah, menganalisis dan mentransmisikan data dengan memperhatikan dan memanfaatkan teknologi komunikasi untuk memperlancar komunikasi dan produk teknologi informasi yang dihasilkan bermanfaat sebagaia alat dan bahan komunikasi pembelajaran, untuk meningkatkan kualitas pembelajaran.

  1. Konsep dan Fungsi ICT dalam Pendidikan

Seberapa penting ICT dalam pendidikan?

Indonesia adalah negara kepulauan yang cukup luas, dengan wilayah sebesar  5.193.252 km2 dengan Bentangan Horisontal 1/8 kel. Bumi dan Jumlah Pulau  17.508 dengan Garis Pantai  80.000 km. Jumlah penduudk saat ini adalah 247 juta yang tersebar di  446 Kabupaten/kota,  5.263 Kecamatan dan   62.806 desa.  Dengan potensi yang begitu besar ternyata tidak diimbangi dengan kemajuan bidang pendidikan dibandingkan dengan negara lain.

Saat ini Masih banyak anak usia sekolah yang belum dapat menikmati pendidikan dasar 9 tahun, dari anak usia sekolah 7-12 tahun partisipasi siswa untuk mengikuti pendidikan masih dibawah 80% (APK SMP 85,22; APK SMA 52,2). Tidak meratanya penyebaran sarana dan prasarana pendidikan/sekolah, sebagai contoh; tidak semua sekolah memiliki telepon, apalagi koneksi internet, Masih adanya kesenjangan kualitas pendidikan antara kota dengan desa desa terutama daerah terpencil. Secara umum masih terdapat kesenjangan antara daerah Indonesia barat dengan daerah Indonesia timur. Penilaian kualitas pendidikan Indonesia menduduki ranking 112 dari 175 negara (jauh berada di bawah Malaysia dan Bangladesh). Dan hal tersebut diakibatkan karena kualitas tenaga pendidik masih perlu ditingkatkan. Saat ini jumlah guru yang ada adalah 2.692.217, dari jumlah trsebut yang memenuhi syarat sertifikasi 727.381 orang atau sekitar 27%, sehingga diperlukan sekitar 1.964.836 atau 73% guru yang harus itingkatkan kualifikasi pendidikan dan profesionalismenya. Dan yang juga menjadi masalah adalah rendahnya tingkat pemanfaatan ICT di sekolah (Digital Divide)

ICT dapat menunjang optimalisasi sekolah, karena potensi ICT cukup besar, diantaranya (1).Memperluas kesempatan belajar, (2) Meningkatkan efisiensi, (3) Meningkatkan kualitas belajar, (4) Meningkatkan kualitas mengajar, (5) Memfasilitasi pembentukan keterampilan, (6) Mendorong belajar sepanjang hayat berkelanjutan, (7) Meningkatkan perencanaan kebijakan dan manajemen, (8) Mengurangi kesenjangan digital.

Begitu besar peran ICT dalam pendidkan sehingga secara khusus pemerintah dalam Pustekkom Diknas membagi peran ICT di sekolah modern menjadi 7 peran sekaligus sebagi pilar pendidikan. Ke-7 peran ICT tersebut yaitu :

  1. ICT sebagai gudang ilmu pengetahuan. Artinya dengan ICT sumber ilmu pengetahuan menjadi begitu kaya bahkan melimpah, baik ilmu pengetahuan inti (core content) dalam pelajaran sekolah maupun sebagai materi pengaya pembelajaran (content suplement).Pada fungsi ini internet memiliki peran besar sebagai sumber ilmu pengetahuan yang dapat diakses secara luas yang didalamnya telah terkoneksi denga ribuan perpustakaan digital, jutaan artikel/jurnal, jutaan e-book, dan lan-lain.
  2. ICT sebagai alat bantu pembelajaran. Artinya bahwa pembelajaran saat ini lebih mudah dengan bantuan ICT, untuk menghadirkan dunia di kelas dan dapat disajikan kepada seluruh siswa melalui peralatan ICT seperti multimedia dan media pembelajaran hasil olahan komputer seperi poster, grafik, foto, gambar, display, dan media grafis yang lainnya. Pemanfaatan CD Interaktif, Video Pembelajaran, Multimedia presentasi, e-learning termasuk pada bagian ini.
  3. ICT sebagai fasilitas pendidikan. Dalam hal ini ICT sebagai saran yang melengkapi fungsi sekolah sebagai lembaga pendidikan, terutama fasilitas-fasilitas yang bernuansa elektronik seperti labolatorium komputer, peralatan di laboratorium bahasa, raung multimedia, studio rekaman suara, studio musik, studio produksi video dan editing.
  4. ICT sebagai standar kompetensi. Artinya ICT sebagai mata pelajaran yang kita kenal Mata Pelajaran TIK. Mata pelajaran ini berisi standar kompetensi, kompetensi dasar dan indikator yang harus dikuasi oleh siswa mulai SD/Mi, SMP/MTs dan SMA/MA, sebagai bekal siswa dalam kehidupannya (life skill) dan bekal melanjutkan pada jenjang yang lebih tinggi.
  5. ICT sebagai penunjang administrasi pendidikan. Misalnya pemanfaatan software aplikasi untuk membantu administrasi sekolah seperti pembuatan jadwal, pembuatan database siswa, pembuatan laporan sekolah dan rapot siswa, pengolahan nilai siswa, dan lain-lain.
  1. ICT sebagai alat bantu manajemen sekolah. Manajemen terkait dengan perencanaan, pengelolaan, pengawasan dan evaluasi penyelengaraan pendidikan di tingkat sekolah. Fungsi-fungsi tersebut dapat dibantu dengan pemanfaatan ICT, misalnya melalui program aplikasi pengolah kata dapat membuat dokumen-dokumen perencanaan sekolah, SIM atau sistem informasi Manajemen sekolah dapat dibuat sekolah sebagai sumber informasi untuk mempermudah akses informasi. Melalui Jardiknas, akan terbangun komunitas antar sekolah yang memudahkan komunikasi antar sekolah. Melalui CCTV saat ini dapat dimanfaatkan sekolah sebagai salah satu bentuk pengawasan pembelajaran.
  2. ICT sebagai imprastruktur pendidikan. Imprastruktur terkait dengan sarana dan pra sarana lebih luas yang dibutuhkan sekolah termasuk gedung sekolah, ruang kelas virtual, kelas multimedia, dan pembangunan koneksi internet seperti pemasangan tower internet.

Seberapa penting ICT dalam pembelajaran?

Seperti uraiandi atas, fungsi ICT diantaranya sebagai alat bantu pembelajaran, sumber ilmu pengetahuan untuk optimalisasi proses dan hasil pembelajaran. Terlebih kerangka pembelajaran (frame work of instructional) tentang telah mengalami perubahan.

Pengembangan ICT di Indonesia secara formal telah menjadi kebijakan depdiknas dalam renstranya yaitu “Menempatkan ICT menjadi bagian penting upaya peningkatan mutu dan pemerataan program pendidikan khususnya program wajar dikdas 9 tahun” ICT diharapkan menjadi katalis untuk mendongkrak mutu pendidikan, terutama kaitannya dengan konsep life skill, bahwa setiap anak harus memiliki keterampilan nyata untuk bekal dalam kehidupannya dan diantaranya untuk bekerja. ICT dianggap sebagai salah satu bekal untuk siswa, karena ICT mejadi sesuatu yang sangat dibutuhkan di masyarakat, apakah sebagai oprator, teknisi, system analyst, atau programmer. Kebijakan tersebut dikuatkan dengan dimasukkannya dalam kurikulm sekolah dan memiliki posisi yang wajib untuk dikuasai oleh semua siswa dengan berbagai jejang pendidikan.

Bgaimana kedudukan ICT dalam pembelajaran itu?

Dalam konteks pembelajaran di sekolah selalu akan terkait dua pihak utama yaitu siswa dan guru. Yang diharapkan terjadi diantara keduanya adalah interaksi pedagogis yang intensif dan transaksional. Baik guru maupun siswa memiliki peran untuk saling memberikan informasi (knowledge sharring). Siswa tidak dipandang sebagai individu yang pasif namun aktif sebagai pembelajar. Untuk terjadinya interaksi inilah dibutuhkan alat (tools) yang berbasis ICT. Secara umum ada 3 fungsi ICT dalam pembelajaran ini, yaitu :

  1. Sebagai alat bantu guru
  2. Sebagai alat bantu interaksi siswa dan guru
  3. Sebagai alat bantu siswa.

Sebagai alat bantu guru, beberapa contoh aplikasi diantaranya : (1) alat evaluasi siswa (student evaluation system), (2), Sumber refreni bahan ajar (Knowledge reference), (3) Evaluasi kinerja siswa (student evaluation performance), (4) simulasi kasus (case simulation system), (5) Multimedia pembelajaran (multimedia instructionl system), (6) animasi peristiwa (event animation), (7) komunikasi antar guru (inter teacher communication).

Sebagai alat bantu interaksi siswa dan guru. Dalam hal ini ICT dapat berperan sebagai alat untuk mengefektifkan dan meningkatkan kadar interaksi antara siswa dan guru. Selain interaksi lagsung (direct interaction), juga interaksi maya (virtual interaction). Interaksi maya memiliki kelebihan karena dapat terjadi dimana saja dan kapan saja “any time any where” dapat mengatasi keterbatasan ruang dan waktu, internet adalah media yang cocok untuk tujuan tersebut. Contoh aplikasi ICT sebagai alt bantu interaksi diantaranya : (1) komunikasi guru siswa (teacher-student communication system), (2) kolaborasi kelompok studi (workshop system), (3) manajemen kelas terpadu (integration cource system).

Sebagai alat bantu siswa. Peran siswa yang utama adalah belajar “learning”, belajar membutuhkan cukup banyak bahan dan alat, ICT memiliki peran yang strategis untuk membantu masalah tersebut. Contoh aplikasi ICT sebagai alat bantu bagi belajar siswa adalah; (1). Buku interaktif (interactive story book), (2) belajar mandiri (self learning system), (3) latihan soal (cources practising), (4) multimedia untuk belajar, (5) simulasi pembelajaran (simulation tools), (6) alat karya siswa (productivity tools), (7) komunikasi antar siswa (intra communiction tools)

Bagaimana ICT dalam meningkatkan mutu guru?

Kompetensi yang diharapkan dikuasai guru adalah kompetensi pedagogis, dan kompetensi profesional, sesuai Peraturan Mentri Pendidikan Nasional no.16/2007. Indikator guru yang bermutu adalah guru yang memiliki kompetensi tersebut. Permasalahannya adalah bagaimana cara untuk meningkatkan kompetensi tersebut? Ada banyak cara yang ditempuh, untuk meningkatkan kualifikasi menjadi S-1, pemerintah menyelenggarakan program S-1 bagi guru SD melalui program PJJ PGSD, Dual Mode juga program UT. Untuk program peningkatan kualifikasi kademik dan profesional yang sifatnya non gelar, perlu dilakukan secara mandiri, melalui optimalisasi pemanfataan ICT, dapat dilakukan melalui kegiatan-kegiatan sebagai berikut :

  1. 1. ICT literacy. ini adalah tahap awal bagi guru untuk mengoptimalisasikan ICT adalah dengan menguasai dasar-dasar ICT agar guru “melek ICT”. Hal ini dapat dilakukan dengan cara : mengikuti pelatihan / training juga workshop , kursus, tentang konsep dan aplikasi ICT.

  1. 2. Information Access. Mengakses informasi di internet untuk memperkaya wawasan dan informasi tentang pendidikan, Beberapa situs resmi pendidikan diantaranya : http://www.depdiknas.go.id/, informasi seputar kurikulum : http://www.puskur.net/. Informasi tentang standar pendidikan (BNSP) : www.bnsp.go.id/, Informasi tentang sekolah : http://www.sekolah-online.net/ informasi seputar komunitas guru : http://duniaguru.com, dan lain-lain.

  1. 3. Content Access. Mengakses informasi yang dapat menperkaya bahan-bahan yang disajikan dalam pembelajaran, memperkaya materi pelajaran untuk bahan pembelajaran siswa baik berbasis teks maupun bahan ajar multimedia. Beberapa situs yang bagus diantarnya : situas resmi yang dikeluarkan oleh Pustekkom sebagai pusat sumber belajar (http://www.e-dukasi.net/). Situs pendidikan lainnya : http://www.e-smartschool.com/, http://pendidikan.net/. Informasi tentang buku sekolah elektronik yang dapat di download secara gratis dapat diakses di : http://bse.depdiknas.go.id/.

  1. 4. Pedagogic Resources Access. Mengakses sumber informasi yang berkaitan dengan upaya peningkatan kompetensi pedagogik guru. Banyak situs yang menyediakan bahan/materi seputar media pembelajaran, strategi pembelajaran, PTK, evaluasi pembelajaran, desain pembelajaran, dan lain-lain. Misalnya http://kurtek.upi.edu/media., desain pembelajaran : http://www.instructionaldesign.org/, media pembelajaran : http://www.educationalmedia.com/Merchant2/merchant.mv, evaluasi pembelajaran : http://www.oic.id.ucsb.edu/Resources/ClassAssessment.html.

  1. 5. Resources Sharring. Melalui internet guru dapat berdiskusi, bertukar informasi, pengalaman dan pendapat melalui fasilitas millis/groupmail, juga dapat mengaktualisasikan diri dengan membuat web pribadi (personal web) yang juga dapat digunakan sebagai media pembelajaran untuk siswa. Fasilitas penyedia blog gratis diantaranya ; blogspot, multiply, wordpress. Co.cc, Contoh : http://cepiriyana.blogspot.com.

  1. Beberapa Aplikasi Teknologi (ICT) Dalam Pembelajaran

  1. 1. ICT sebagai Sumber Belajar

ICT sebagai sumber belajar dapat dibedakan  menjadi dua macam, yaitu pertama, sumber belajar yang dirancang atau secara sengaja dibuat untuk pembelajaran disebut juga learning resources by design misalnya : buku, brosur, ensiklopedia, film, video, tape, slide, film strip, dll, kedua sumber belajar dimanfaatkan dan tidak secara sengaja dirancang untuk pembelajaran  yang ada disekitar kita.Sumber belajar ini disebut juga learning resources by utilization. Misalnya : alam sekitar, pasar, toko, museum, tokoh masyarakat dan sebagainya. Semua sumber belajar baik yang dirancang maupun yang tidak dirancang dapat diklasifikasikan yang meliputi : orang, peralatan, teknik dan metode, dan lingkungan. Secara rinci sumber belajar terdiri dari :

JENIS SUMBER BELAJAR PENGERTIAN CONTOH
Dirancang Digunakan
1. Pesan (Massage) Informasi yang harus disalurkan oleh komponen lain berbentuk ide, fakta, pengertian, data Bahan-bahan pelajaran Cerita rakyat, dongeng, legenda, nasihat, dll.
2. Manusia (People) Orang-orang yang menyampaikan informasi atau menyalurkan pesan (informasi pembelajaran) Guru / dosen, dosen, mahasiswa, pembicara pakar, konsultan, Pemuka masyarakat, pengusaha, politisi, pimpinan kantor, responden, dll
3. Bahan (material) Sesuatu bisa disebut media / software yang mengandung pesan untuk disajikan melalui pemakaian peralatan Transparansi, film slide, buku, bagmbar, liflet, brosur, modul, digital library (CD buku) Relief, candi, arca, peralatan teknik, , dll.
4. Peralatan (device) Sesuatu dapat disebut media (hardware, yang menyalurkan pesan, untuk disajikan bersama dengan software) OHP, Multimediua projector, Slide projector, Film, TV, Kamera, Whiteboard Generator, peralatan kesenian, alat-alat kendaraan, mesin, dll
5. Teknik / metode  (technice) Prosedur yang disiapkan dalam mempergunakan bahan pelajaran , peralatan, situasi, kondisi peralatan untuk menyampaikan pesan Ceramah, diskusi, Contextual Teaching Learning, Simulasi, Demonstrasi, Kuliah, Seminar, Belajar Mandiri. Permainan, saresehan, percakapan biasa (spontanitas), dll.
6. Lingkungan (Setting) Situasi sekitar dimana pesan disalurkan / ditransmisikan Ruang kelas, laboratorium seni, perpustakaan, auditorium Taman, kebun, gunung, bukit, musieum, toko, tempat wisata.

Berdasarkan tabel tersebut ICT terdapat pada peralatan (device) atau tools dan juga pada bahan pembelajaran (teaching matterials)

  1. 2. Aplikasi Multimedia

Teknologi perangkat keras yang berkernbang  cukup lama, telah memberikan kontribusi yang sangat besar dalam kegiatan presentasi., Saat ini teknologi pada bidang rekayasa komputer menggantikan peranan alat presentasi pada masa sebelumnya. Penggunaan perangkat lunak perancang presentasi seperti Microsoft power point yang dikernbangkan oleh Microsoft inc” Corel presentation yang dikernbangkan oleh Coral inc” hingga perkernbangan terbaru perangkat lunak yang dikernbangkan Macromedia inc, yang mengernbangkan banyak sekali jenis perangkat lunak untuk mendukung kepentingan tersebut. Berbagai perangkat lunak yang memungkinkan presentasi dikemas dalam bentuk multimedia yang dinamis dan sangat menarik. Perkernbangan perangkat lunak tersebut didukung oleh perkernbangan sejumlah  perangkat keras penunjangnya. Salah satu produk yang paling banyak mernberikan pengaruh dalam penyajian bahan presentasi digital saat ini adalah perkernbangan monitor, kartu video, kartu audio serta perkernbangan proyektor digital (digital image projector) yang memungkinkan bahan presentasi dapat disajikan secara digital untuk bermacam-macam  kepentingan dalam berbagai kondisi dan situasi,  serta ukuran ruang dan  berbagai karakteristik audience. Tentu saja hal ini menyebabkan perubahan besar pada trend metode presentasi  saat ini.

Pengolahan bahan presentasi dengan menggunakan komputer tidak hanya untuk dipresentasikan dengan menggunakan alat presentasi digital dalam bentuk Multimedia projector  (seperti LCD, In-Focus dan sejenisnya), melainkan juga dapat dipresentasikan melalui peralatan proyeksi lainnya, seperti over head projector (OHP) dan film slides projector yang sudah lebih dahulu diproduksi. Sehingga lembaga atau instansi yang belum memiliki perangkat alat presentasi digital akan tetapi telah memiliki kedua alat tersebut, dapat memanfaatkan pengolahan bahan presentasi melalui komputer  secara maksimal.

Proses pernbelajaran memandang bahwa presentasi merupakan salah satu metode pernbelajaran. Penggunaannya yang menempati frekuensi paling tinggi dibandingkan dengan metode lainnya. Berbagai alat yang dikernbangkan, telah mernberikan pengaruh yang sangat basar bukan hanya pada pengernbangan kegiatan praktis dalam kegiatan presentasi pembelajaran akan tetapi juga pada terori-teori yang mendasarinya. Perkembangan terakhir pada bidang presentasi dengan alat bantu komputer telah menyebabkan perubahan tuntutan penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan dalam berbagai aspek. Diantaranya tuntutan terhadap peningkatan kemampuan dan keterampilan para guru / dosen, dosesn, instruktur/widiaiswara  serta para professional lainnya di dalam mengolah bahan-bahan pembelajaran/pelatihan ke dalam media presentasi yang berbasis komputer.

  1. Penggunaan bahan Pembelajaran Interaktif (CBI)

Berkembangnya ilmu dan teknologi, membawa perubahan pula pada learning matterial atau bahan belajar. Sebelum berkembangnya teknologi komputer bahan belajar yang pokok digunakan dalam dunia pendidikan adalah semua yang bersifat Printed Matterial, seperti halnya buku, modul, makalah, majalah, koran, tabloid, jurnal, hand out liflet, buklet dan sebagainya yang semuanya menggunakan bahan tercetak. Adanya perubahan dalam bidang teknologi khususnya teknologi informasi, membawa  paradigma baru  pada larning matterial dan Learning Method. Produk TI dewasa ini telah memberikan alternatif berupa bahan belajar yang dapat digunakan dan diakses oleh peserta didik yang tidak dalam bentuk kertas namun berbentuk CD, DVD, Flashdisk, dll. Inti dari bahan tersebut adalah berupa program/software yang dapat dimanfaatkan apakah sekedar mengambil data, membaca, download bahkan sampai berinteraksi antara program dengan mahasiswa dan guru / dosen dengan memanfaatkan komputer sebagai perangkat utama. Dalam terminologi teknologi pembelajaran konsep tersebut dikenal dengan istilah pembelajaran berbasis komputer atau CBI (Computer Based Instruction). Dalam hal ini komputer tidak hanya dimaknai sebagai ilmu yang harus dipelajari mahasiswa (computer as science) namun komputer sebagai alat yang membantu  untuk mempebelajari berbagai materi pelajaran (computer as tools).

Karakteristik CBI :

  1. a. Representasi Isi

Pembelajaran interaktif tidak sekedar memindahkan teks dalam buku, atau modul menjadi Pembelajaran interaktif , tetapi materi diseleksi yang betul-betul representatif untuk dibuat Pembelajaran interaktif. Misalnya khusus materi yang perlu terdapat unsur animasi, video, simulasi, demonstrasi dan games, mahasiswa tidak hanya membaca teks tetapi juga melihat animasi tentang sebuah proses menyerupai proses yang sebenarnya, sehingga mempermudah pemahaman dengan biaya yang relatif lebih rendah dibanding langsung pada objek nyata.

  1. b. Visualisasi dengan video dua dimensi , tiga dimensi dan animasi

Materi dikemas secara multi media terdapat didalamnya teks, animasi, sound dan video sesuai tuntutan materi. Teknologi 2D dan 3D dengan kombinasi teks akan mendominasi kemasan materi, hal ini cukup efektif untuk mengajarkan materi-materi yang sifatnya aplikatif, berproses, sulit terjangkau, berbahaya apabila langsung diperaktekan, memiliki tingkat keakurasian tinggi. Misalnya proses perakitan mesin, proses terjadinya hujan, proses peredaran darah pada tubuh, perubahan wujud benda  dll dengan logika yang sama dapat dibuat dengan teknologi animasi.

  1. c. Menggunakan warna yang penuh/menarik dan grapik dengan resolusi yang tinggi.

Tampilan berupa template dibuat dengan Teknologi Rekayasa Digital dengan resolusi tinggi tetapi support untuk setiap spech sistem komputer. Tampilan yang menarik dengan memperbanyak image dan objek sesuai tuntutan materi, akan meningkatkan ketertarikan mahasiswa terhadap materi pengajaran, tidak membuat jenuh, bahkan menyenangkan. Penggunaan template banyak warna untuk mahasiswa pra-sekolah dan SD cenderung lebih disukai sesuai dengan tingkat perkembangannya.

  1. d. Tipe-tipe pembelajaran yang bervariasi.

Kami juga menawarkan variasi type pembelajaran sesuai dengan kajian teori dalam “Computer Based Instruction” atau CBI, yakni 4 type pembelajaran : (1) Tipe Pembelajaran Tutorial, (2) Tipe Pembelajaran Simulasi (3) Tipe Pembelajaran Permainan/Games, (4). Tipe Pembelajaran Latihan (Drills). Penggunaan type ini dapat dirancang secara terpisah atau kolaboratif diantara ketiganya, disesuaikan dengan tuntutan materi dan permintaan pembuatan.

  1. e. Respon Pembelajaran dan Penguatan

Pembelajaran interaktif berbasis Web memberikanrespon terhadap stimulus yang diberikan oleh mahasiswa pada saat mengoperasikan program. Komputer telah diperogram dengan menyediakan data based terhadap kemungkinan jawaban yang diberikan oleh mahasiswa. Selain itu setiap respon dimungkinkan untuk  diberikan penguatan (reinforcemen) secara otomatis yang telah terprogram, penguatan  terhadap jawaban benar dan salah dari mahasiswa. Reinforcemen diberikan untuk meningkatkan motivasi dan ketertarikan mahasiswa pada program.

  1. f. Mengembangkan prinsip Self Evaluation

Pembelajaran interaktif berbasis Web juga menyediakan fasilitas dimana mahasiswa dapat melatih kemampuan dalam penguasaan materi dengan menjawab soal-soal yang telah disediakan. Mahasiswa juga dapat melihat skor hasil belajar yang diperoleh. Program akan menyediakan fasilitas dimana mahasiswa dapat mengulangi mempelajari materi jika score belum maksimal. Khusus untuk type pembelajaran Drills, program dirancang dengan lebih banyak menyuguhkan soal latihan untuk mengasah kemampuan mahasiswa.

  1. 4. Teknologi Cetak (Printed Technology)

Bahan pembelajaran dapat dikemas dalam bentuk printed matterial yaitu bahan-bahan yang tercetak, misalnya modular, pembelajaran terprogram, bahan ajar suplemen, buku, booklet, liflet, dan lain-lain. Dengan pendekatan teknologi pendidikan pengemasan bahan ajar perlu memperhatikan aspek-aspek diantaranya : keterbacaan visual, belajar tuntas, menarik minat, reinforcemen. Yang dimaksud dengan keterbacaan visual adalah bahan ajar harus memiliki keterbacaan yang tinggi oleh pengguna diantaranya pemilihan gambar atau ilustrasi sesuai dengan tema / isi dibuat sederhana dan tidak terlalu terkesan ramai. Penggunaan bahasa simplel sesuai dengan kaidah dan tingkat kesulitan bahasan (skup dan seqwence) sesuai dengan tingkatan usia pembaca. Selain itu diperhatikan juga aspek pemilihan warna dan penggunaan outline. Beberapa jenis printed matterial diantaranya :

  1. a. Pengajaran Terprogram

Pengajaran terprogram (proggrame instruction) merupakan salah satu sistem pembelajaran individual dimaan mahasiswa belajar dengan program ini dapat terjadi di luar kelas tanpa kehadiran guru / dosen..Dalam pembelajaran terprogram terdapat beberapa model atau tipe yang dikemukakan oleh para ahli secara umum terdapat dua tipe yaitu tipe linear dan tipe bercabang (branching). Pada setiap tipe disusun menjadi beberapa frame atau bingkai.tiap bingkai mengandung beberapa unsur yaitu : (a) informasi sesuatu yang disampaikan, (b) pertanyaan sebagai bahan latihan, (c) respon yang berfungsi sebagai kunci jawaban.

  1. b. Pembelajaran Modular

Modul adalah kesatuan program yang dapat mengukur tujuan pembelajaran. Modul juga dapat dipandang sebagai paket program yang disusun dalam bentuki satuan tertentu guna keperluan belajar. Secara lebih lengkap modul adalah satu unit program belajar yang mengajar terkecil yang secara terinci menggariskan (1). Tujuan pokok materi yang dipelajari (tujuan umum) (2). Tujuan instruksional khusus, (3) Pokok materi yang akan dipelajari, (4) kedudukan dan fungsi satuan dalam kesatuan program yang lebih luas, (5) peran guru / dosen dalam kegiatan belajar mengajar, (6) Alat dan sumber yang akan dipakai, (7)kegiatan belajar mengajar yang akan dilaksanakan dan (8) lembaran-lembaran kerja mahasiswa yang harus dilaksanakan selama kegiatan pembelajaran.

Manfaat model untuk pembelajaran adalah : (1). Terdapat peningkatan motivasi belajar secara maksimal, (2) adanya peningkatan kreativitas guru / dosen  dalam mempersiapkan alat dan bahan-bahan yang diperlukan dan pelayanan individual yang lebih optimal, (3). Adanya prinsip maju berkelanjutan yang tidak terbatas. (4). Adanya perwujudan  belajar yang lebih berkonsentrasi.

  1. 5. Pemanfaatan Internet sebagai Sumber Belajar

Karakteristik internet mengapa diperlukan untuk pembelajaran adalah Internet telah menggunakan teks, grafik, video dan juga audio secara bersamaan. Internet juga dapat menjangkau student di mana saja tanpa memperhatikan tempat dan waktu. Internet dapat memberikan layanan video walaupun tidak sebagus videotape, TV ataupun CD-ROM. Internet dapat berinteraksi secara real time, tapi tidak sebaik seperti telepon ataupun video konverensi. Internet dapat memberikan informasi secara tekstual, tetapi tidak selengkap buku atau majalah. Tetapi mengapa saat ini Internet sangat diperlukan? Jawabannya karena Internet mempunyai beberapa keunggulan dibandingan media lain. Internet mengkombinasikan kelebihan dari media lain sehingga penyampaian video dan suara lebih baik dari buku, lebih interaktif dari videotape dan seperti halnya CD-ROM, Internet dapat menghubungkan orang dari berbagai tempat dengan mudah dan cepat. Keuntungan yang lain, Internet bukan hanya media penyampai tetapi juga dapat sebagai content provider. Oleh karena itu tidak dapat dipungkiri bahwa Internet merupakan sumber informasi terbesar dan beragam saat ini.

Materi suatu pelajaran merupakan kombinasi dari beberapa elemen, antara lain:

  • textual material
  • simulation models
  • exercises
  • problems
  • feedback information, etc.

Tiap tipe dari materi tersebut dapat dijelaskan dan disampaikan dalam beberapa cara. Hal yang harus diperhatikan dalam penyampaian suatu materi oleh penyelenggara adalah selengkap apa materi yang diberikan ke student sehingga menimbulkan respek kepada student terhadap informasi tersebut dan seberapa jauh materi tersebut dapat mensupport keinginan student untuk menerima atau memahami instruksi yang diharapkan? Berikut adalah beberapa hal yang dapat dilakukan dalam proses belajar melalui Internet:

  • Information servers (manual, buku, expositions, bibliographies, programs, dll.)
  • Distribusi materi pendidikan (texts, programs)
  • Kurikulum, bimbingan pelajaran dan latihan dalam bentuk hypertext format
  • Implementasi collaborative work (dynamic hypertext, conferencing system, co-writing)
  • Question & Answering
  • Antarmuka ke lokal klien (simulasi, programming environments, tutors, dll.)

Dalam hal disain lingkungan belajar. Membentuk lingkungan belajar artinya membentuk suatu lingkungan yang merupakan proses penyampaian suatu sumber materi dan bagaimana strategi komunikasi yang digunakan antara guru / dosen dan murid atau antara murid itu sendiri dalam suatu proses belajar. Komunikasi dapat dilakukan dengan beberapa cara antara lain melalui videoconference, email, chatting, ataupun melalui telepon. Keputusan untuk menentukan desain web, email yang digunakan, juga menginstall sistem manejemen kursus merupakan hal yang terpenting dalam pembentukan lingkungan belajar. Desain proses yang dilakukan penyelenggara pendidikan dapat mengikuti cara konvensional: Menentukan karakteristik group student, Spesifikasi keinginan student, Identifikasi subyek materi dan aktivitas penilaian, Menentukan strategi pengajaran, Desain sumber materi dan strategi komunikasi yang digunakan, Implementasi desain dalam bentuk percontohan dan dicobakan ke representative students, Peninjauan dan validasi kembali desain, Install and deliver, Monitor and review.

Referensi :

Alessi M. Sthephen & S.R., Trollip. 1984 Computer Based Instruction Method & Development, New Jersley : Prentice-Hall, Inc.

Abbe, B (2000) Instructional and Cognitive Impact Of Web Based Education. Hersey : Idea Group Publishing

Alan Januszewski, 2001, Educational Technology : The Development of a Concept, Librarion unlimited.Inc.

Asep Saepudin, Penerapan Teknologi Informasi Dalam Pendidikan Masyarakat, Jurnal Teknodik, Edisi No.12/VII/Oktober/2003.

Blank , C.J. (2000). “A Ten Level Web Integration Continu for Higher Education”. Idea Groub Publishing

Budi Rahardjo, Proses e-Learning di Perguruan Tinggi, Seminar & Workshop, ITB, 11 Desember 2003.

Barbara B. Seels, Rita C. Richey, 1994 , Instructiuonal Technology : The Definition and Domains of The Field, AECT Washington DC.

Cepi Riyana, 2004, Strategi implementasi Teknologi Informasi dan Komunikasi dengan menerapkan Konsep Instructional Technology, Jurnal Edutech, Jurusan Kurtek Bandung.

James, (199), School Based Planning In Information And Communication Technology: Principles, Templates & Guidelines. Tersedia : http://csile.oise.utoronto.ca/edmind/edmind.html.

Romi Satria Wahono, Strategi Baru Pengelolaan Situs eLearning Gratis, http://www.ilmukomputer.com, 2003.

UNESCO , 2002 : “Information And Communication Technology In Education A Curriculum For chools And Programme Of Teacher Development” Prance

UNESCO, (2001), ICT Development at School Level. Tersedia : http://www.edu.ge.ch

Tersedia http://www.scu.edu.au/Ausweb95/papers/education/alexander.

)* disampaiakan pada seminar nasional IT, Ikatan Guru Indonesia (IGI) Sukabumi, 13 Mei 2010

)** Dosen UPI Bandung


Responses

  1. makasih mas infonya.
    By: Seni Teknologi Informasi

  2. saya minta tolong di carikan pengertian dari
    menggunakan aplikasi presentasi untuk mengelolah bahan informasi.
    terima kasih sebelum nya.
    tolong secepat nya di tunggu


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: